Rugi Investasi Kripto? Bukan Cuma Kamu, Bos Coinbase Kehilangan Rp 168 T!

Logo Terra LUNA. Foto: sdx15/Shutterstock

Harga aset kripto semakin terjun bebas dalam perdagangan Jumat (13/5). Tak hanya investor yang mengalami kerugian, miliarder kripto termasuk pendiri dan CEO platform perdagangan terbesar telah melihat kekayaan pribadi mereka terhapus oleh kehancuran pasar terbaru.

Coinbase telah kehilangan setengah dari nilainya dalam seminggu terakhir, dengan sebagian besar aksi jual terjadi bahkan sebelum perusahaan melaporkan kerugian bersih USD 430 juta atau sekitar Rp 6,2 triliun pada kuartal pertama, di tengah penurunan pengguna dan penjualan.

Aksi jual tajam dalam cryptocurrency dari bitcoin ke ethereum berada di balik penurunan, dengan saham di bursa terbesar Amerika Serikat sekarang turun 84 persen sejak memulai debutnya di pasar saham pada April 2021 menjadi ditutup pada USD 53,72 atau sekitar Rp 784.000 pada hari Rabu (11/5).

Pada Kamis pagi, banyak cryptocurrency teratas berada di level terendah sejak akhir 2020. Hal ini berimbas pada anjloknya kekayaan bersih pendiri Coinbase, Brian Armstrong.

Ilustrasi Bitcoin. Foto: Dado Ruvic/REUTERS

Menurut Bloomberg Billionaires Index, Armstrong memiliki kekayaan pribadi sebesar USD 13,7 miliar setara dengan Rp 200 triliun pada bulan November. Sementara di bulan Mei 2022, kekayaan Armstrong menurun drastis hanya USD 2,2 miliar atau setara dengan Rp 22 triliun. Itu berarti, ia mengalami kerugian senilai USD 11,5 miliar atau senilai Rp 168 triliun.

Melalui Twitter, Armstrong berusaha meyakinkan investor dan pelanggan bahwa, Coinbase tidak memiliki risiko kebangkrutan. “Kami tidak memiliki risiko kebangkrutan, bahkan dalam peristiwa angsa hitam seperti ini, dana Anda aman di Coinbase, seperti biasanya,” katanya.

Tak behenti sampai situ, Bloomberg melaporkan bahwa yang paling terpukul adalah kepala eksekutif Binance Changpeng Zhao, yang memulai debutnya di indeks pada Januari dengan kekayaan bersih USD 96 miliar atau senilai Rp 1.402 triliun. Pada hari Rabu, diperkirakan mengalami penurunan drastis sebesar USD 84,4 miliar atau setara dengan Rp 1.232 triliun. Hingga kini, kekayaan Changpeng hanya tersisa USD 11,6 miliar atau senilai Rp 169 triliun.

Tyler dan Cameron Winklevoss, salah satu pendiri bursa kripto Gemini, masing-masing telah kehilangan sekitar USD 2,2 miliar setara dengan Rp 32 miliar, atau 40 persen dari kekayaan mereka tahun ini. Sementara Sam Bankman-Fried, CEO bursa kripto FTX, kekayaannya berkurang separuh. Sejak akhir Maret menjadi USD 11,3 miliar atau senilai Rp 165 triliun, menurut laporan itu.

Ilustrasi Kripto. Foto: Shutterstock

Michael Novogratz, CEO bank pedagang kripto Galaxy Digital, telah melihat kekayaannya anjlok dari USD 8,5 miliar atau senilai Rp 124 triliun menjadi USD 2,5 miliar atau setara dengan Rp 36 triliun sejak November 2021.

Novogratz telah mempromosikan terra, “stablecoin” bermasalah yang sekarang berada di ambang kehancuran total. Pada bulan Januari 2022 ia dengan bangga menampilkan tato luna baru, token kripto di ekosistem terra.

“Saya mungkin satu-satunya pria di dunia yang memiliki tato bitcoin dan tato luna,” katanya pada konferensi bitcoin di Miami bulan lalu.

Stablecoin Runtuh

Terra Luna, yang seharusnya dipatok ke dolar AS, telah kehilangan sekitar setengah dari nilainya minggu ini, memicu kepanikan di dunia aset kripto yang sudah ambrol.

Menurut CoinmarketCap, pada Jumat (13/5) pukul 08.10 WIB, Terra LUNA diperdagangkan pada USD 0.00845 atau setara Rp 131 per koin, padahal sepekan lalu, harganya menyentuh USD 81,04 atau setara dengan Rp 1.184.310 per koin.

Apa yang disebut stablecoin seperti terra dimaksudkan agar tidak terlalu fluktuatif daripada cryptocurrency seperti bitcoin atau ethereum.

Pasak mereka ke mata uang tradisional dimaksudkan untuk menawarkan kepastian dan keamanan lebih kepada investor.

Tetapi terra dan beberapa stablecoin lainnya tidak didukung oleh aliran pendapatan apapun, melainkan mengandalkan algoritma untuk memindahkan dana dengan cepat di antara cryptocurrency saat nilainya naik dan turun.

Luna Foundation Guard, yang mendukung terra, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mengerahkan setara dengan USD 1,5 miliar dalam cryptocurrency untuk menstabilkan koin.

Pendiri koin Do Kwon mengatakan di Twitter pada hari Selasa bahwa dia akan mempresentasikan rencana pemulihan.

“Saya mengerti bahwa 72 jam terakhir sangat sulit bagi Anda semua — ketahuilah bahwa saya bertekad untuk bekerja dengan Anda semua untuk mengatasi krisis ini, dan kami akan membangun jalan keluar dari ini. Bersama-sama,” tulisnya pada hari Rabu, saat ia menguraikan serangkaian tindakan.

Repro foto Do Kwon. Foto: kumparan

“Fokus Terra selalu berorientasi pada cakrawala waktu jangka panjang, dan kemunduran lain pada Mei ini, serupa dengan tahun lalu, tidak akan menghalangi #LUNAtics. Tersandung jangka pendek tidak menentukan apa yang dapat Anda capai. Cara Anda merespons itulah yang penting,” imbuhnya.

Tapi terra terus jatuh, mungkin terjebak dalam aksi jual cryptocurrency yang lebih luas yang membuat bitcoin jatuh minggu ini ke nilai terendah sejak Juli lalu.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada komite Senat pada hari Selasa bahwa episode terra menggambarkan “bahwa ada risiko terhadap stabilitas keuangan dan kami membutuhkan kerangka kerja yang sesuai”.

Anto Paroian dari hedge fund ARK36, yang berspesialisasi dalam aset kripto, mengatakan regulasi dalam jangka panjang akan menjadi “positif bersih untuk ruang kripto”.

“Tetapi jika penerbit stablecoin diatur secara ketat seperti bank, itu bisa mencekik salah satu sektor pasar crypto yang paling inovatif, berkembang, dan penting,” tambahnya.

Comments are closed.