Kisah Jimmy Floyd Hasselbaink: Bomber Tajam Chelsea, Kalah Tenar dari Drogba

Jimmy Floyd Hasselbaink. Foto: AFP/ADRIAN DENNIS

Jimmy Floyd Hasselbaink pernah menjadi striker utama Chelsea. Kendati demikian, ia tak lagi menjadi pilihan ketika Didier Drogba mendarat di Stamford Bridge.

Hasselbaink lahir di Suriname, dibesarkan oleh ibunya di jalanan Zaandam. Ia sempat menjadi anggota geng dan pernah menjalani masa tahanan selama tiga bulan.

Sepak bola hadir sebagai penyelamat. Olahraga itu memberinya kesempatan untuk melarikan diri dari nasib buruk di sel penjara atau kecanduan obat-obatan.

Jimmy Floyd Hasselbaink saat membela Leeds united. Foto: Instagram/@official_jfhasselbaink

Hasselbaink memulai kariernya dengan AZ Alkmaar dan Telstar di Belanda. Ia kemudian berlabuh ke Leeds United pada 1997 setelah sebelumnya memperkuat tim Portugal, Boavista.

Musim debutnya berjalan dengan manis, Hasselbaink mencetak 22 gol di lintas ajang. Ia juga berhasil membawa Leeds finis di posisi kelima dan masuk kualifikasi Liga Europa.

Musim berikutnya, Hasselbaink tak bisa dihentikan. Ia mencetak 20 gol di seluruh kompetisi, berbagi penghargaan Golden Boot dengan Michael Owen dan Dwight Yorke.

Percikan antara Haselbaink dan Leeds segera terjadi ketika sang pemain menuntut kenaikan gaji. Pihak klub menolak dan menjualnya ke Atletico Madrid.

Meskipun mencetak 33 gol di seluruh kompetisi, ia tak mampu berbuat banyak bagi klub. Atletico Madrid terdegradasi pada akhir musim 1999/00.

Jimmy Floyd Hasselbaink. Foto: AFP/ADRIAN DENNIS

Chelsea kemudian merekrut Hasselbaink. Kehadirannya di Stamford Bridge memecahkan rekor transfer saat itu dengan 15 juta poundsterling (kini setara Rp 301,6 miliar).

Sekali lagi, Hasselbaink melakukan debutnya dengan apik. Ia membobol gawang lawan secara konsisten, mengumpulkan 23 gol dan dianugerahi Golden Boot.

Hasselbaink masih berhasil mencetak 15 gol pada 2002/03 dan 18 gol pada 2003/04. Ia dan Eidur Gudjohnsen berhasil menjadi mimpi buruk bagi Liga Inggris.

Kehadiran Hernan Crespo dan Adrian Mutu tetap membuat Hasselbaink tak tergantikan. Itu bertahan hingga Jose Mourinho menjadi pelatih baru Chelsea.

Mourinho datang dan mendaratkan Didier Drogba. Striker Pantai Gading itu telah menutup panggung yang dimiliki Hasselbaink untuk naik pentas.

Jimmy Floyd Hasselbaink. Foto: AFP/JIM WATSON

Kontraknya dengan Chelsea kemudian disudahi dan ia pindah ke Middlesbrough dengan status bebas transfer. Hasselbaink tidak akan pernah menghentikan Drogba menjadi ikon The Blues.

Hasselbaink pensiun pada 2008 usai membela Cardiff. Kariernya berakhir dengan rekor 250 gol di level klub. Sebagai seorang bomber tajam, ia hanya memenangi Piala Portugal dan Community Shield.

****

Comments are closed.