Human Resource Development (HRD) yang Ideal

Siapa yang tidak pernah mendengar tentang Human Resource Development (HRD)? Bagi kamu yang belum pernah mendengar istilah HRD, tepat banget nih! Karena, artikel ini akan membahas mengenai HRD yang tentunya akan menambah pengetahuanmu.

Sebelum membahas lebih lanjut, perlu kamu ingat, bahwa HRD merupakan salah satu bagian terpenting yang dimiliki oleh perusahaan untuk menunjang kinerjanya. Tanpa memperpanjang lagi, langsung saja yuk, kita ulik satu persatu mengenai HRD ini!

Apa itu HRD?

Human Resource Development juga biasa dikenal dengan Divisi Sumber Daya Manusia (SDM) yang biasanya bertanggung jawab menangani pengelolaan karyawan di dalam sebuah perusahaan.

Pengelolaan yang berada di bawah wewenang HRD biasanya ruang lingkupnya meliputi perencanaan dan pengembangan SDM, proses seleksi rekrutmen, penentuan gaji dan kompensasi serta manajemen kerja, hingga menumbuhkan hubungan kerja antar karyawan.

Atau, bisa dikatakan pekerjaan HRD adalah sebagai pihak yang berhubungan secara langsung kepada seluruh pegawai baik yang telah, ataupun akan bekerja di sebuah perusahaan.

Fungsi HRD Secara Umum

Sejalan dengan arti (Human Resources Development) HRD yang dijelaskan sebelumnya, secara garis besar unit ini memiliki fungsi untuk mengatur semua yang berhubungan dengan SDM di sebuah perusahaan. Pada pelaksanaannya, fungsi HRD dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu fungsi internal dan fungsi eksternal yang akan dijelaskan lebih rinci seperti berikut ini:

Fungsi Internal HRD

Secara umum, fungsi internal HRD adalah untuk mengelola perencanaan dan pengembangan SDM, perekrutan, orientasi, manajemen kinerja, penentuan gaji dan kompensasi serta manajemen kerja, hingga menumbuhkan hubungan kerja.

Selain itu, pihak HRD juga bertanggung jawab dalam pengadaan kegiatan pelatihan terhadap karyawan, agar dapat bekerja sesuai dengan harapan perusahaan.

Fungsi Eksternal HRD

Selanjutnya adalah fungsi eksternal dari HRD yaitu menyediakan konseling di luar perusahaan kepada tenaga kerja. Namun, dalam pelaksanaannya tentu saja harus memperhatikan tingkat kemampuan dan kemauan dari pihak yang akan mengikuti konseling tersebut.

Tugas dan Tanggung Jawab Human Resource Development

Biasanya, yang menjadi seorang HRD adalah mereka yang berpendidikan di bidang psikologi, ekonomi, ataupun hukum. Karena, secara umum, HRD bekerja untuk merekrut dan mengembangkan potensi karyawan, serta berurusan dengan penggajian dan kelegalan dari pegawai di dalam perusahaan.

Namun, tugas dan tanggungjawab yang dimiliki oleh HRD tidak hanya itu saja, untuk lebih memahami, baca terus tentang penjelasannya di bawah ini ya!

  • Merekrut Karyawan untuk Posisi yang Dibutuhkan Perusahaan

Merekrut tenaga kerja baru untuk perusahaan merupakan salah satu tugas wajib yang dikerjakan oleh HRD. Orang-orang yang berada pada divisi HRD adalah mereka yang paling paham mengenai karakteristik pekerja di perusahaan, baik itu yang telah bekerja atau mereka yang hendak melamar pekerjaan.

Sehingga, HRD akan paham, tipe karyawan seperti apa yang paling dibutuhkan untuk mengisi kekosongan di sebuah perusahaan.

  • Memberikan Pelatihan dan Pengembangan Karyawan

Setelah karyawan baru terekrut, tugas HRD selanjutnya adalah mengadakan pelatihan untuk pengembangan karyawan agar kinerja yang dilakukan menjadi maksimal. Dengan begitu, hasil yang akan didapat pun akan sesuai dengan ekspektasi perusahaan ketika mereka direkrut.

  • Melakukan pengawasan kinerja dari setiap karyawan

Pengawasan yang dilakukan oleh HRD berlaku tidak hanya untuk karyawan baru saja. Tugas dan tanggung jawab ini juga berlaku untuk seluruh karyawan yang bekerja di perusahaan.

Adanya pelaksanaan tugas ini dimaksudkan untuk monitoring kinerja SDM agar sesuai dengan Standar Operasional Prosedur yang berlaku dan tujuan yang dikehendaki bisa tercapai dengan baik.

  • Memberikan rekomendasi pengangkatan jabatan dan kompensasi

Pihak HRD memiliki hak khusus untuk merekomendasikan seorang karyawan untuk naik jabatan maupun pemberian kompensasi bagi karyawan yang pantas diberi reward berbentuk kompensasi. Rekomendasi ini diberikan oleh HRD atas dasar kinerja yang diperlihatkan oleh karyawan tersebut.

Semakin baik kinerja yang ditunjukkan, maka kesempatannya untuk memperoleh rekomendasi akan semakin besar. Maka dari itu, jika kamu ingin segera dipromosikan, pastikan kinerjamu stabil dan terus berkembang ya!

  • Menggaji karyawan

merupakan salah satu tugas wajib HRD di setiap perusahaan. Proses penggajian yang dimaksud hanya sebatas mendistribusikannya kepada seluruh karyawan.

Sedangkan untuk nominal gajinya, harus sesuai dengan SOP atau kontrak, ataupun ketentuan yang telah ditetapkan oleh divisi keuangan. Jadi, HRD hanya bertugas untuk membagikannya saja ya! Mereka tidak bertanggungjawab ataupun berhak untuk menaikkan atau menurunkan nominal gaji pegawai.

  • Mengawasi perlengkapan kesehatan dan keselamatan bagi karyawan

Kesehatan dan keselamatan karyawan merupakan salah satu aspek penting yang harus diperhatikan oleh perusahaan. Dengan adanya jaminan kesehatan maupun keselamatan, dapat dipastikan, karyawan akan bekerja dengan lebih baik, sehingga hasil kinerjanya pun akan lebih maksimal.

Dalam hal ini, HRD juga memegang peran signifikan dalam pengawasan perlengkapan untuk jaminan kesehatan dan keselematan tersebut. Pihak HRD harus mampu mengawasi, terutama di bagian perlengkapannya, agar tidak disalahgunakan dan menyebabkan sebuah kecelakaan kerja.

  • Melakukan pembentukan tim untuk proyek-proyek perusahaan

Karena HRD adalah pihak yang dianggap paling mengerti tentang sifat dan karakter dari pekerja, maka tidak mengherankan, jika ada sebuah proyek, pihak HRD lah yang bertanggungjawab untuk membentuk tim tersebut. Jadi, dapat juga dikatakan bahwa, kesuksesan proyek yang dihasilkan oleh tim tak luput dari peran HRD sebagai pihak yang membentuknya,

  • Pembimbingan dan pemecahan masalah bagi karyawan

Dalam melakukan sebuah pekerjaan, tentu memungkinkan adanya perselisihan di antara para karyawan atau di dalam proses kerja itu sendiri. Untuk menghindari hal tersebut, diperlukan mediasi yang biasanya berbentuk pembimbingan ataupun pemecahan masalah.

Dipimpin oleh HRD, karyawan dapat menyampaikan keluh kesahnya selama proses kerja. Harapannya, setelah dilakukan mediasi, kinerja karyawan dapat kembali pada posisi prima untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

  • Menjaga solidaritas semua karyawan

Kerjasama tim yang baik akan memberikan hasil maksimal yang tentunya akan sesuai dengan tujuan dari perusahaan. Hal tersebut, dapat timbul dari suasana kerja yang nyaman dan kondusif.

Maka dari itu, HRD selaku pihak yang paling mengerti kondisi dari para pegawai, memiliki tugas yang berat, yakni menjaga solidaritas semua karyawan.

Terlihat mudah memang, namun faktanya, cukup sulit untuk dilakukan, mengingat watak dan karakteristik setiap orang yang berbeda-beda.

Bagaimana? Apakah dengan adanya artikel ini kamu menjadi semakin paham mengenai HRD? Atau bahkan, merasa tertarik untuk menjadi HRD di sebuah perusahaan?

Sumber: Jojonomic

Aplikasi Absensi Karyawan Online Gratis

Perusahaan tidak perlu lagi memantau kinerja karyawan lapangan secara langsung karena ada banyak aplikasi absensi karyawan online gratis. Pekerjaan HRD menjadi lebih efektif, efisien, dan karyawan pun masih tetap bisa produktif. Tetapi, banyak sekali aplikasi absensi karyawan online yang bisa digunakan oleh perusahaan, dari yang gratis, hingga berbayar. Tentunya, aplikasi absesnsi karyawan online tersebut memiliki kelebihan dan kelemahan sendiri, dan tugas Anda adalah menentukan yang mana yang paling sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda.

Di antara banyaknya aplikasi absensi karyawan online gratis, berikut ada beberapa rekomendasi yang mungkin bisa Anda jadikan pertimbangan untuk digunakan sebagai sistem absensi di perusahaan Anda.

1. Time Clock Wizard

Aplikasi online ini mempunyai fitur lengkap, termasuk waktu fitur jam seperti absensi dan reimbursement. Tidak ketinggalan fitur scheduling karyawan yang mampu mengirim pemberitahuan melalui email dan teks jika terjadi perubahan jadwal. Fungsi kunci lainnya berupa fungsi payroll yang memungkinkan penyesuaian pembuatan laporan gaji dan lembur.

Aplikasi absensi karyawan online ini benar-benar gratis, bahkan tak terbatas jumlah karyawan. Time Clock Wizard mendapatkan pemasukan dari penjualan layanan tambahan, seperti rekening pedagang, desain web, dan kredit usaha kecil.

2. CKZ Time Clock

CKZ Time Clock adalah aplikasi “Time Tracking” yang digunakan untuk platform Windows dan juga bisa digunakan sebagai alat untuk absensi karyawan. Dilengkapi dengan fitur yang memungkinkan pelaporan penggajian, real-time monitoring karyawan, pelacakan waktu dan kehadiran (absensi), hingga cuti, sakit, dan liburan pengganti, CKZ Time Clock layak untuk dipertimbangkan.

Namun, sayangnya aplikasi ini hanya gratis digunakan dengan batasan hingga tiga karyawan saja. Untuk menambah jumlah karyawan serta meningkatkan sistem keamanan, Anda perlu melakukan upgrade dengan mengeluarkan budget berkisar $49,99.

3. Open Time Clock

Open Time Clock merupakan aplikasi absensi online karyawan yang dilengkapi dengan fitur (clock in/clock out), perhitungan gaji otomatis, dan akses dari perangkat mobile.

Versi gratis sistem berbasis web ini bisa digunakan tanpa batasan penggunaan dan jumlah karyawan. Namun, sayangnya versi gratisnya tidak termasuk reporting atau fungsi web-camera. Untuk pengalaman terbaik, Anda perlu upgrade ke paket standar yang berkisar $200 per tahun.

4. PHP Time Clock

PHP Timeclock memiliki klaim sebagai “sistem berbasis web yang sederhana namun efektif“. Fitur yang disediakan cukup menarik untuk digunakan. Mulai dari pelacakan waktu, liburan, hingga istirahat karyawan. Selain itu, aplikasi ini juga sangat serbaguna karena dilengkapi pula dengan fitur laporan dan mampu mengategorikan karyawan berdasarkan divisi atau departemen. Jika terjadi pengaturan yang mencurigakan, maka software akan memberikan pemberitahuan.

Meski sudah hadir cukup lama, sejak 2006 memang belum ada update besar lagi.

5. Time Clock MTS

Software ini banyak digunakan oleh pengguna komputer dengan sistem operasi Windows. Versi gratisnya memiliki fitur yang menyediakan semua fungsi dari versi berbayar, termasuk permintaan cuti, absen karyawan, absensi sidik jari, bahkan bisa mengambil gambar webcam karyawan saat jam masuk atau jam keluar.

Namun, versi gratisnya hanya dibatasi untuk tiga orang karyawan. Jika lebih dari itu, Anda harus membayar sekitar $79 untuk versi berbayarnya.

6. Digaze

Berbeda dari aplikasi absensi karyawan online lainnya, Digaze memiliki banyak fitur canggih dan lengkap seperti lokasi real-time, check in-out outlet, mode offline, absensi menggunakan fingerprint dan/atau face recognition, dan lain sebagainya. Tak hanya sekedar untuk mencatat kehadiran karyawan, Digaze juga memudahkan laporan penggajian, lembur, hingga cuti, dan akan terus berkembang untuk mendukung aktivitas HR yang sangat kompleks. Belum ada aplikasi absensi karyawan online lain yang menawarkan tools HR dalam satu paket komplit seperti Digaze.

Untuk mendapatkan Digaze, Anda bisa hubungi langsung kontak marketing yang tertera di website dan media sosial Digaze. Anda bisa mendapatkan free trial selama 14 hari!

Itulah beberapa aplikasi absensi karyawan online gratis. Tentu saja, ada kekurangan dan kelebihan di masing-masing aplikasi absensi karyawan online di atas. Anda hanya perlu menelaah sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan perusahaan Anda. Tetapi dapat disimpulkan dari artikel di atas bahwa aplikasi absensi karyawan online seperti Digaze merupakan yang paling ideal dan sesuai dengan lebutuhan banyak perusahaan di Indonesia, dari skala menengah dan besar.

Digaze dibangun oleh Dreamkernel, sebuah perusahaan software atau IT di Surabaya. Merupakan karya anak bangsa yang cerdas dan inovatif, kemampuan Dreamkernel tidak perlu diragukan lagi untuk terus mengembangkan Digaze agar selalu memberikan kemudahan, produktivitas, dan efisiensi sesuai dengan kebutuhan penggunanya, dengan memanfaatkan perkembangan teknologi.

Apa Saja Perbedaan Sales dan Marketing?

Perusahaan umumnya memiliki berbagai departemen atau divisi yang melakukan tugas berbeda sesuai dengan perannya masing-masing. Misalnya, sales, marketing, customer service, finance, programmer, dan lain sebagainya.  Namun, beberapa orang mungkin bertanya-tanya apakah peran sales dan marketing itu sama atau berbeda? Tak sedikit pula yang melihat sales dan marketing sebagai departemen atau divisi yang sama. Bukankah sales dan marketing sama-sama melakukan penjualan produk? Bagi orang awam, yang demikian mungkin terdengar sama. Tapi pada kenyataannya, sales dan marketing memiliki aktivitas, fungsi dan tugas yang berbeda. Meski punya peran berbeda, sales dan marketing adalah satu kesatuan, sangat berkaitan, dan saling berpengaruh antara satu sama lain.

Lalu, apa saja perbedaan antara sales dan marketing? Apa yang membuat sales dan marketing terlihat sama? Agar lebih memahami berikut merupakan perbedaan sales dan marketing.

Pengertian Sales dan Marketing

Sales didefinisikan sebagai bagian dari suatu perusahaan yang kegiatannya menjual, memastikan produk yang terlihat ataupun yang tidak terlihat laku dengan harga yang sesuai dengan perencanaan awal yang sudah ditetapkan tetapi juga dengan persetujuan dan kesepakatan konsumen.

Sementara marketing adalah keseluruhan sistem dari kegiatan bisnis seperti merencanakan produk, menetapkan harga, mempromosikan produk dan mendistribusikan barang dengan tujuan untuk memuaskan konsumen.

Secara singkat, sales ini merupakan penjualan dan marketing merupakan strategi untuk meningkatkan penjualannya.

Proses Kerja Sales dan Marketing

Selanjutnya, kita beda membedakan sales dan marketing dari sisi proses kerjanya. Merujuk pada pengertian sales yang merupakan penjualan, maka proses kerja sales yaitu langsung menghadapi konsumen. Namun, selain secara langsung, sales atau penjualan juga bisa dilakukan dengan melalui media, seperti telepon, media sosial atau apapun. Pada dasarnya kegiatan sales ini yakni aktivitas langsung atau interaksi langsung, asal kedua belah pihak menyetujui maka tidak menjadi masalah.

Agar tim sales dapat melakukan tugasnya dengan baik maka dibutuhkan tim marketing untuk melakukan analisis pasar atau mengidentifikasi kebutuhan dan keinginan konsumen. Sehingga, marketing ini merupakan kegiatan di belakang sales. Mereka yang memikirkan cara promosi, pangsa pasar, identifikasi kelebihan dan kekurangan produk, dan sebagainya. Dengan kata lain, perbedaan sales dan marketing ini adalah marketing bertugas menyiapkan konsep, alat, strategi untuk membuat konsumen tertarik dan sales bertugas melayani para konsumen agar produk laku terjual.

Prioritas dan Fungsi Sales dan Marketing

Dalam prioritas kerja, perbedaan sales dan marketing dapat dilihat dari target kegiatan. Prioritas marketing yaitu mendapatkan konsumen, menjangkau konsumen dan membangun hubungan yang baik sehingga mereka setia. Jika konsumen atau pelanggan Anda banyak maka pendapatan perusahaan juga akan meningkat.

Adapun fungsi dari sales adalah melayani konsumen dan membantu mereka mendapatkan produk yang dicari.

Dari prioritas dan fungsi keduanya  dapat disimpulkan bahwa sebenarnya sales dan marketing ini merupakan dua kegiatan yang saling berkaitan dan bersinergi.

Aktivitas atau Ruang Lingkup Kerja Sales dan Marketing

Sales dan marketing juga dapat dibedakan dari sisi aktivitas atau ruang lingkup kerjanya. Sales atau penjualan jangka waktu kerjanya pendek (short-term). Ya, lihat saja jika Anda melakukan transaksi jual beli, hanya sebatas itu saja kan? Setelah proses transaksi selesai, tim sales sudah tidak bertanggung jawab lagi dengan konsumen.

Sementara marketing jangka waktu kerjanya lebih lama (long-term). Hal ini karena marketing harus menjaga hubungan yang baik dengan para konsumen ataupun vendor.  Karena itu, setelah kegiatan marketing dilakukan, tim masih bertanggung jawab menjaga hubungan agar loyalitas pelanggan tidak hilang. Bahkan sebenarnya, tim marketing harus menjadi hubungannya dengan konsumen sejak sebelum transaksi terjadi. Adapun lingkup pekerjaan marketing seperti kpeuasan pelanggan (customer satisfaction), riset pasar (market research), dan hubungan masyarakat (public relations).

Tujuan Sales dan Marketing

Perbedaan selanjutnya yang sangat terlihat mengenai tujuannya. Dalam marketing atau pemasaran, tim wajib menjaga brand image produk atau perusahaan. Sehingga keputusan konsumen untuk membeli produk karena mengetahui kualitas atau brand produk tersebut.

Sedangkan, dalam bidang sales atau penjualan menjaga brand bukanlah hal yang penting. Tujuan sales adalah produk perusahaan laku terjual dan target penjualan yang telah ditetapkan terpenuhi.

Bisakah Kita Bekerja sebagai Sales dan Marketing Sekaligus?

Dari beberapa perbedaan sales dan marketing yang sudah diuraikan di atas, tentu kamu bisa mendapat gambaran betapa dua divisi ini memang punya peran dan tugas yang berbeda.

Meski demikian, seperti ditulis oleh The Balance Small Business, terkadang menyatukan fungsi sales dan marketing menjadi sesuatu yang tak terhindarkan. Hal ini terutama bagi perusahaan kecil atau yang baru memulai bisnis.

Salesperson lebih berfokus pada strategi untuk mendapatkan revenue secara langsung dan berorientasi pada keadaan sekarang.

Sementara itu, marketer membuat strategi agar informasi dan branding perusahaan sampai ke target audiens, sehingga produk dan aktivitas marketing lainnya bisa bertahan lebih lama di pasaran.

Dari perbedaan sales dan marketing ini, jika perusahaan kesulitan menyeimbangkan fungsi keduanya, perlu ada waktu dan sumber daya khusus agar para petugasnya bisa mempelajari kedua bidang tersebut.

Oleh karena itu, jika kamu ingin menjalankan dua bidang ini sekaligus, sangat disarankan kamu sudah dibekali oleh pengalaman yang matang di masing-masing bidang. Dengan begitu, kamu sudah terbiasa dengan cara kerja kedua divisi tersebut.

Jadi, sekarang kamu sudah tahu lebih banyak tentang perbedaan sales dan marketing baik dari segi pengertian, proses kerja, prioritas dan fungsi, ruang lingkup kerja, serta tujuan atau target yang harus dicapai masing-masing divisi.

Memang sales dan marketing tidak bisa jalan sendiri. Tim sales akan hilang arah jika tim marketing tidak mampu menganalisis secara tepat kebutuhan dan budaya pasar yang jadi target produk. Sebaliknya, tim marketing juga tidak bisa melakukan eksekusi tanpa tim sales.

Sumber:

https://www.jurnal.id/id/blog/perbedaan-sales-dan-marketing-yang-perlu-diketahui-pengusaha/

https://glints.com/id/lowongan/sales-dan-marketing/#.X2GCMGgzaUk