Awas Kenakalan Karyawan Mengintai!

Sebuah perusahaan maupun organisasi bisnis pasti memiliki orang-orang yang dipekerjakan sebagai roda penggerak dari usaha tersebut. Adanya produk berupa barang dan jasa yang memiliki kualitas terbaik dan tak ada tandingannya pun tak akan membuat perusahaan menjadi usaha yang maju dan memimpin pasar tanpa adanya manusia sebagai pihak yang menjalankan berbagai fungsi dalam perusahaan tersebut.

Sayangnya, tidak semua orang bisa menjadi orang-orang yang menyenangkan bagi Anda. Beberapa orang memiliki latar belakang yang memicu pemahaman dan perilaku tertentu sehingga muncul sebagai kebiasaan dan budaya hidup masing-masing. Beberapa kebiasaan ini terkadang menjadi hal-hal yang tidak bisa ditoleransi oleh aturan organisasi tempatnya bekerja. Manajemen menjadi lebih aware dengan penyimpangan yang mungkin dilakukan oleh pekerja mereka sendiri karena pada akhirnya perusahaanlah yang paling memiliki potensi besar terkena dampaknya.

Awas kenakalan karyawan mengintai! Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, semua orang memiliki kepribadian sendiri yang terbentuk dari masa lalu berupa kejadian, pemahaman, dan budaya hidupnya. Beberapa perilaku yang mencerminkan bentuk kenakalan karyawan ini harus Anda ketahui dan segera beri tindakan sebelum terlampau jauh menjadi lebih parah.

  1. Karyawan Anda kerap terlambat dan  kerap membuat alasan yang  bermacam-macam untuk menutupi kebiasaannya itu. Ia menjadi orang yang tidak bisa bekerja secara tepat waktu. Jika kenakalan ini tidak segera ditindak, perusahaan sendirilah yang akan merugi.
  2. Kebiasaan  menjadi  pribadi  yang  moody  merupakan salah  satu  bentuk  kenakalan  karyawan. Ketika mereka tidak dalam kondisi atau suasana hati yang menyenangkan, mereka cenderung menjadi pengangguran terselubung: raga mereka berada di kantor namun pikiran mereka melayang kemana-mana. Akibatnya, pekerjaan menjadi tidak terselesaikan secara baik.
  3. Kerap memotong jam kerja kantor jelas menjadi kenakalan karyawan yang cukup mengganggu dan mempengaruhi kinerja perusahaan. Segera ambil tindakan untuk pelanggaran satu ini.
  4. Meski terlihat konyol, namun peralatan kantor bisa menjadi sasaran bagi karyawan nakal sebagai media mengekspresikan diri. Tak jarang beberapa peralatan kantor justru dibuat menjadi mainan yang seharusnya tidak mereka kerjakan dan buat. Selain membuang-buang alat tulis dan alat kantor, hal tersebut tidak memberikan manfaat bagi perusahaan tentunya.
  5. Sudah menjadi naluri manusia untuk bersosialisasi. Namun sosialisasi yang hanya berkumpul untuk membicarakan orang lain alias bergosip juga menjadi bentuk kenakalan karyawan yang perlu Anda tindak. Selain  tidak  memberikan  manfaat  bagi  perusahaan,  hubungan  personal antara karyawan satu dengan karyawan lain bisa menjadi renggang dan pada akhirnya berdampak pada produktivitas masing-masing orang.
  6. Kenakalan karyawan yang perlu Anda ketahui dan sadari lain adalah kebiasaan mem-bully rekan kerjanya dan hobi mencari muka kepada atasan untuk mendapat penilaian kerja yang bagus.

Itulah beberapa ciri dan karakteristik dari kenakalan karyawan yang sangat mungkin ada dan terjadi bahkan mempengaruhi kinerja perusahaan secara keseluruhan. Anda mungkin  memberlakukan  diri Anda sebagai atasan dan manajemen yang berusaha terbuka dengan pekerja untuk tujuan professional namun tetaplah ingat: Awas kenakalan karyawan mengintai!

Karena itu, Digaze dibangun. Dengan fitur yang canggih, Digaze mampu meminimalisir kecurangan yang mungkin dilakukan karyawan, terutama yang berada di luar pengawasan langsung atasan. Digaze didesain agar karyawan bisa lebih produktif dan unggul, yang kemudian dapat meningkatkan penjualan perusahaan.

Sumber: hrd-forum.com

Bagaimana Cara Mengukur Produktivitas dalam Bekerja?

Satu hal yang semua organisasi sepakati adalah bahwa produktivitas itu penting. Akan tetapi, sementara semua organisasi berusaha untuk meningkatkan produktivitas, sebagian besar kesulitan untuk mengukurnya.

Bagaimana cara mengukur produktivitas?

Ada banyak cara untuk mengukur produktivitas. Berikut merupakan daftar cara mengukurnya. Perlu diketahui bahwa daftar ini tidak menyeluruh dan sangat bergantung pada jenis bidang tugas dalam pekerjaan.

  1. Produktivitas penjualan (sales)

Cara paling logis untuk mengukur produktivitas adalah dengan penjualan. Pada akhirnya, penjualan adalah hal yang mengendalikan organisasi. Akan tetapi, waspadalah karena metode ini mungkin berhasil untuk karyawan front liner seperti eksekutif penjualan yang pekerjaannya adalah untuk menghasilkan pemasukan. Namun menerapkan cara ini untuk staf pendukung seperti eksekutif IT mungkin akan menghambat produktivitas. Staff pendukung seharusnya tidak memiliki kendali akan penjualan. Target penjualan adalah yang paling sering digunakan, tetapi juga dapat menggunakan jumlah penjualan dalam jangka waktu tertentu, jumlah konsumen baru yang didapatkan dan juga biaya per konsumen baru.

  1. Profitabilitas

Walaupun penjualan meningkat, profitabilitas/keuntungan mungkin saja menurun. Hal ini dikarenakan biaya-biaya yang terus bertambah. Oleh karena itu, organisasi yang mengukur produktivitas penjualan harus juga mempertimbangkan untuk mengukur produktivitas dalam hal keuntungan. Produktivitas penjualan dapat diterapkan untuk para individu sementara profitabilitas dapat diterapkan untuk tim/ divisi. Hal ini merupakan cara mengukur seberapa banyak yang bisa dicapai dengan sumber daya/ biaya minimal. Beberapa standar penilaian mencakup margin keuntungan (profit margin), biaya per karyawan dan rasio pendapatan dengan biaya (income-to-cost ratio)

  1. Kuantitatif

Standar penilaian yang sering diterapkan untuk tugas yang relatif hanya membutuhkan keahlian minimal, seperti pengepakan dan pembungkusan produk, mendistribusikan voucher/kupon kepada para konsumen dan juga jumlah pengiriman produk yang dilakukan ke gudang atau ke para pelanggan. Akan tetapi selalu ada pengecualian. Cara ini juga bisa diterapkan untuk akademik dengan mengukur jumah publikasi penelitian per tahun. Publikasi ditujukan untuk pengecekan tingkat tinggi untuk para professor; sehingga penilaian secara kualitas sudah terukur dengan sendirinya.

  1. Kualitatif

Cara ini paling tepat diterapkan untuk para staf yang tugasnya sangat penting yang berkaitan dengan produk, jasa, dan dalam kasus tertentu operasional. Bagian penjaminan mutu (quality assurance) tentu saja masuk ke dalam penilaian ini, sama halnya dengan staf manufaktur dan insinyur yang merawat bagian mesin. Penilaian-penilaian seperti jumlah kesalahan per jumlah output atau jumlah pelanggan yang puas per minggu/bulan dapat diterapkan. Untuk pekerjaan-pekerjaan yang membutuhkan analisis dan perkiraan, tingkat ketepatan/akurasi dapat diterapkan untuk mengukur produktivitas.

  1. Target Manajemen (management objective)

Mengukur produktivitas berdasarkan tujuan manajemen merupakan cara yang lebih rumit dikarenakan cara ini membutuhkan lebih banyak strategi dan rencana untuk jangka waktu yang lebih panjang. Beberapa contoh misalnya menurunkan biaya sampai 10% sebelum kurun waktu tertentu, memperluas bisnis ke wilayah geografis tertentu, dan meningkatkan kontribusi pendapatan dari suatu bisnis tertentu menjadi 15% dari 5%. Sekilas hal-hal tersebut terlihat seperti hasil kerja yang menentukan penilaian kinerja (performance appraisal). Akan tetapi, semakin tinggi tingkatannya dalam hirarki organisasi, tugas dan cara mengukurnya akan menjadi semakin makro.

Bagaimana cara meningkatkan produktivitas dalam pekerjaan?

Mendorong produktivitas di tempat kerja merupakan tugas yang rumit dan tentunya akan sulit dibedakan dengan meningkatkan produktivitas. Meningkatkan produktivitas lebih berkaitan dengan meningkatkan produktivitas melalui dorongan eksternal seperti langkah pencegahan, negative reinforcement, dan penerapan teknologi untuk menggantikan tenaga kerja manusia. Mendorong produktivitas lebih merupakan usaha-usaha yang dilakukan oleh para pekerja.

  1. Mengelompokkan Pekerja Terbaik

Perusahaan-perusahaan top cenderung mengelompokkan karyawan terbaiknya untuk bekerja sama dalam proyek-proyek yang penting bagi perusahaan. Pertama, produktivitas didorong di area-area yang memiliki dampak paling besar bagi organisasi. Kedua, pekerja terbaik cenderung lebih kompetitif sehingga suatu lingkungan yang kompetitif pun terbentuk dengan sendirinya yang mendukung produktivitas secara positif.

  1. Memberikan keuntungan dan penghargaan yang kreatif (selain dalam bentuk uang)

Bukan rahasia lagi bahwa karyawan yang bahagia dan puas lebih produktif daripada mereka yang digaji tinggi. Oleh karenanya, dengan menyediakan keuntungan dan penghargaan yang kreatif, para pekerja akan dengan senang hati membalas kebaikan/penghargaan yang diberikan perusahaan.

  1. Menumbuhkan budaya perusahaan yang produktif

Cara lain adalah dengan menumbuhkan budaya kerja yang produktif. Dengan memilih dan merekrut pekerja terbaik yang sangat termotivasi dan berpikiran objektif, hal ini meningkatkan jumlah pekerja produktif di tempat kerja dan menciptakan lingkungan yang menghargai produktivitas.

Selain itu, untuk melanggengkan budaya produktif ini adalah dengan monitoring karyawan secara berkala, yang tidak terbatasi oleh ruang dan waktu. Misalnya, dengan menggunakan aplikasi employee tracker, seperti Digaze. Dengan aplikasi tersebut, perusahaan bisa mengawasi dan mendorong produktivitas karyawan. Tak hanya itu, menggunakan aplikasi employee tracker juga mempermudah perusahaan mengukur produktivitas karyawan.

Mengukur produktivitas setidaknya sama pentingnya atau lebih penting dari meningkatkan produktivitas. Pengukuran produktivitas yang akurat merupakan bentuk dorongan/dukungan bagi para pekerja. Dengan menyediakan target yang objektif dan dapat diukur, mereka tahu bahwa mereka dinilai dengan adil, dan hasil yang mereka tunjukkan pun sepadan.

Sumber: Jobstreet