Nih! Bukti-Bukti Milik Yan Terkait China dan WHO di Balik COVID-19

Saksi persekongkolan jahat yang diduga dilakukan oleh WHO dan China yakni Limeng Yan merupakan seorang ilmuwan wanita dan penggiat Gerakan Pengungkap Fakta menyelamatkan para ilmuwan dari China untuk bersaksi melawan Partai Komunis China ‘PKC’

Setelah lama menunggu saat jumlah korban tewas melonjak di seluruh dunia, ilmuwan pahlawan LiMeng Yan akhirnya muncul dalam laporan eksklusif di Fox News.BACA JUGA – Konsultan WHO asal China Bersaksi COVID-19 Hasil Persekongkolan Jahat

Bukti meyakinkan yang diberikan oleh para ilmuwan China adalah alasan utama di balik tindakan tegas yang diambil terhadap rezim China oleh negara-negara demokratis. BACA JUGA – Saksi Persekongkolan Jahat WHO dan China, Tahu Kelemahan COVID-19

Bekerja sebagai ahli virologi di Universitas Hong Kong, Yan ngeri dengan kekejaman PKC tetapi juga terinspirasi oleh keberanian para warga Hongkong.

Diminta oleh pengawasnya untuk tetap diam tentang penyebaran virus, dia mempertaruhkan nyawanya untuk memperingatkan dunia tentang patogen mematikan melalui Lude Show.

Ms. Yan pertama kali menghubungi Mr. Lude pada tanggal 31 Desember 2019, tetapi tidak mendapat tanggapan. Dia mencoba lagi pada bulan Januari.

Dia memberikan bukti ilmiah kepada Lude dan dengan sabar melatihnya tentang komunikasi dan interpretasi poin-poin penting.

Segera setelah Lude memperingatkan publik pada 19 Januari tentang virus dengan informasi yang diberikan olehnya, seorang pejabat PKC mengumumkan penularan virus dari manusia ke manusia pada hari berikutnya, 20 Januari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *